Kami berada dalam bisnis transformasi
apa yang kita makan

Inilah cara dan alasannya

kita melakukan apa yang kita lakukan

transform.png

Masa depan berbasis tanaman, hari ini

Tumbuhan telah dikenal memiliki sifat bergizi selama berabad-abad, dan langkah terbaru dalam inovasi berbasis tumbuhan telah mengungkapkan bahwa kita baru mulai menggores permukaan potensi penuhnya. Dibandingkan dengan hewan, tumbuhan memiliki pembangkit tenaga protein dan nutrisi yang dapat kita ubah, dengan dampak yang jauh lebih kecil terhadap lingkungan.  

 

Semua potensi yang belum dimanfaatkan itu membuat kami bersemangat. Lebih penting lagi - itu membuat kami berpikir. Bagaimana jika kita bisa melangkah lebih jauh dan menciptakan suplemen dan makanan pengganti yang kita sukai tanpa mengorbankan keakraban dan kenyamanan yang kita peroleh dari pengalaman mengkonsumsinya?

 

Kami memanfaatkan kekuatan tanaman untuk meniru makanan ini secara bersih dan bagaimana mereka dikonsumsi, sambil memastikan mereka bergizi, dan yang terpenting, lezat seperti yang kami harapkan. Peta jalan kami menuju masa depan berbasis tanaman dimulai dengan membuka cara konsumsi baru di sini, saat ini, dengan sumber daya yang sudah kami miliki.

veg bag.png
patty impossible.png

OnlyEG Burger

Bagaimana kita akan maju sebagai bangsa jika persediaan telur kita bisa dengan mudah terancam? Kami tahu apa yang bisa dan tidak bisa diubah, dan kami terpaksa mengambil tindakan.

 

Kami merasa lebih buruk ketika kami menyadari efek merugikan dari diet yang hanya didasarkan pada makanan yang bersumber dari hewan. Di planet ini, pada hewan, dan pada kesehatan kita sendiri. Virus corona sendiri berasal dari konteks hewan yang terinfeksi. Kita semua tahu bagaimana hasilnya.

 

Sesuatu perlu dilakukan.

Sebuah ide mulai menetas di kepala kami.

 

Cue Float Foods.

Momen a-ha kami

Saat itu tahun 2020. Covid-19 melanda. Ini merobek dunia, mengirimkan makanan pokok seperti susu, roti, dan telur terbang dari rak saat pembelian panik menjadi fenomena global. Itu adalah waktu yang tidak ada duanya.

 

Sementara semua ini terjadi, kami terus mendengar tentang keracunan salmonella dan wabah flu burung yang terjadi di seluruh dunia.

 

Kami memperbesar. Kami orang Singapura menyukai telur kami. Kami makan hampir 2 miliar dari mereka setiap tahun. Tidak hanya diacak, tetapi dalam segala hal yang bisa dibayangkan. Padahal kita mengimpor 74% dari telur yang kita konsumsi. Banyak hal menjadi tidak terkendali selama pandemi sehingga kami harus mulai mengimpornya dari seluruh dunia. Ini semua hanya sedikit terlalu menakutkan.

fried rice bowl.png

Hanya Nasi Goreng EG

 

PENDIRI KAMI
Vinita Choolani

"Saya percaya pada kekuatan tanaman, dan kemungkinan yang mereka hadirkan sebagai sumber makanan. Float Foods didirikan berdasarkan gagasan sederhana namun didorong untuk mencari kemungkinan seperti itu, dan menciptakan pengganti padat nutrisi untuk produk hewani tidak hanya untuk kebutuhan tertentu. segmen populasi, tetapi siapa pun yang ingin makan dengan cara yang sehat dan bermanfaat bagi diri kita sendiri dan planet yang kita huni. Kita tidak bisa lagi mengabaikan fakta bahwa keadaan produksi pangan saat ini sedang menempatkan kita di jalan menuju kehancuran ."

founder.png
text bubble - left.png

"Mampu menciptakan produk yang berkelanjutan bagi lingkungan adalah prestasi besar yang saya banggakan menjadi bagiannya. Sekarang konsumen menjadi lebih sadar akan kesehatan dan waspada terhadap efek pertanian komersial,

Saya percaya bahwa tren nabati hanya akan terus berkembang dan saya berharap orang-orang akan menyukai telur kami sama seperti kami!"

Teknologi Pangan R&D
Suka telurnya dibuat sederhana - rebus atau orak-arik

TIM KITA
yang
memberdayakan kami
mimpi nabati

text bubble - left.png

“Ini lebih dari sekedar menciptakan produk baru demi menjadi trendi. Ini tentang memformulasikan sesuatu yang bergizi, mudah diakses, fleksibel, dan sama lezatnya untuk meyakinkan orang agar beralih dari telur ayam"

text bubble - right.png

"Ada begitu banyak kemungkinan berbeda yang belum dicoba dalam industri berbasis tanaman. Pada saat yang sama, kami percaya perubahan yang paling berdampak dimulai dari sumber tanaman. Dengan seberapa jauh yang kami dapatkan dengan alternatif telur kami, sungguh menarik betapa banyak selanjutnya kami dapat meregangkan produk kami, melampaui batas hanya telur yang sederhana.”

Teknologi Pangan R&D
Suka dia orak-arik atau dilemparkan ke dalam saus pasta

magang R&D
Suka telurnya dengan oozy center, direbus atau ala ramen

text bubble - right.png

“Jika seseorang memberi tahu saya bahwa saya akan terlibat dalam proyek pembuatan telur asli, lengkap dengan kuning telur dan putihnya dari tanaman bertahun-tahun yang lalu, saya mungkin akan melakukannya.  mengabaikan mereka sebagai pembicaraan gila. Sekarang setelah kami melakukannya, ini menunjukkan bahwa potensinya tidak terbatas dan saya sangat senang dengan dampak positif yang dapat dilakukan telur sederhana untuk masalah ketahanan dan keberlanjutan pangan.”

text bubble - left.png

“Meskipun ada lonjakan inovasi berbasis tanaman, masih ada kendala untuk menembus penerimaan konsumen massal. Tapi siapa bilang apa yang tidak mungkin hari ini? Langkah-langkah kecil menuju masa depan yang lebih cerah dan kami sedang berusaha memecahkan kode itu satu demi satu.” 

Manajer produksi
Suka telurnya dibuat dengan gaya omelet, dikukus dan digoyang-goyang, diasinkan dan diawetkan

Insinyur Makanan
Suka telurnya direbus polos atau orak-arik dalam wajan

text bubble - right.png

Sangat menarik untuk berada di industri yang menciptakan makanan pokok masa depan. Gagasan untuk dapat memberi makan jutaan orang dengan cara yang sehat, tanpa merugikan hewan dan sekaligus lebih berkelanjutan adalah gagasan yang luar biasa dan kami tidak sabar menunggu produk yang kami ciptakan meresapi kehidupan keluarga di Singapura dan sekitarnya.

Manajer Komersial
Suka telurnya di sunny sideups dan french oeuf a la coque

text bubble - left.png

Menyaksikan kekuatan tanaman sebagai bahan multifungsi sangat fenomenal. Dalam menciptakan makanan nabati yang tidak menghilangkan pengalaman makan favorit kita tetapi malah menambahnya, kita sedang membangun jembatan menuju makan yang lebih baik untuk semua orang, dan planet yang lebih berkelanjutan. Makanan yang benar-benar enak yang dipadukan dengan mulus ke dalam gaya hidup apa pun.

Manajer Pengembangan Bisnis
Suka telurnya terlalu mudah dan dimasak sampai habis

sg flag.png

Masa depan nabati ada di sini

Di titik merah kecil kita

Berada di Singapura, kami dikelilingi oleh perpaduan para inovator dan ideator yang sesungguhnya + ditambah lagi kami memiliki akses ke bakat, keterampilan, sumber daya, dan dukungan dari pemerintah dan institusi yang memiliki visi yang sama dengan kami untuk masa depan pangan. Dengan A*STAR, ESG, EDB, dan hibah seperti Temasek Foundation, kami dapat memanfaatkan dan menerjemahkan teknologi kami  menjadi hasil kerja, praktis dan inovatif.

 

Didirikan oleh orang Singapura, untuk Singapura, dan seluruh dunia

Ada beberapa tempat yang lebih besar dan di puncak inovasi yang konstan daripada pusat yang telah menjadi pusat protein alternatif Singapura. Pandemi secara khusus telah memunculkan adopsi makanan nabati.  

 

Penelitian* menunjukkan bahwa dua dari lima orang Singapura menjalani diet fleksibel, dengan sekitar satu dari dua puluh orang mengikuti diet vegetarian atau vegan. Di Thailand, 28% konsumen memilih diet fleksibel.

 

Saat kita semakin sadar akan dampak produk hewani terhadap lingkungan dan kesehatan kita, kita bergerak menuju makanan yang lebih sehat dan lebih padat nutrisi.

Sumber: Sunday Times, Singapura, 24.10.2021

nasilemak.png

OnlyEG © Rusak di Nasi Lemak 

hor fun.png

OnlyEG Hor Fun

30 DENGAN 30
Peran kami dalam ambisi makanan masa depan Singapura

Singapura bertujuan untuk memproduksi 30% dari kebutuhan nutrisinya secara lokal pada tahun 2030. Dalam kenyataan saat ini, Singapura mengimpor lebih dari 90% pasokan makanannya, sebuah statistik yang diungkapkan oleh pandemi sangat rentan terhadap potensi gangguan. Di industri telur saja, Singapura mengimpor 74% pasokannya dari luar negeri, meskipun faktanya negara tersebut mengkonsumsi hampir 2 miliar telur setiap tahun, menjadikannya salah satu dari tiga yang telah diidentifikasi oleh Badan Pangan Singapura sebagai 'makanan penting'.

 

Float Foods didirikan oleh orang Singapura untuk membawa Singapura lebih dekat ke tujuannya. Dengan telur sebagai panggilan kami, kami menempatkan pikiran terbaik kami di belakang pengembangan dan produksi—di sini, di Singapura—alternatif telur nabati yang dapat menandingi rasa, tekstur, keserbagunaan, dan nutrisi telur meja.

 
BERHUBUNGAN

Kami Makanan Apung,

dan kita berputar

tanaman menjadi kemungkinan.

Lab Makanan Terapung

Berinovasi 360 Innovation Hub

9 Dagu Lebah Drive

Singapura 619860

Kirim email kepada kami

Terima kasih telah menghubungi kami!

Kirimi kami Pesan/

Pertanyaan Media