foodtech.png
foodtech.png

Memperkenalkan OnlyEg

Berbasis tanaman pertama di Asia

pengganti telur utuh

OnlyEg in the form of a sunny side-up.png

Kami bangga menjadi perusahaan rintisan teknologi pangan pertama di Singapura yang didedikasikan untuk pengembangan pengganti telur nabati, melangkah maju saat kami menempatkan bangsa di peta dengan OnlyEg - pengganti telur utuh nabati pertama di Asia.

 

Dikembangkan dengan teknologi eksklusif yang dibuat oleh tim penelitian dan pengembangan internal kami, OnlyEg menghadirkan proposisi yang tak tertandingi dengan menawarkan pengganti berbasis kacang-kacangan untuk kuning telur dan putih telur sebagai dua komponen berbeda, memungkinkan aplikasi serbaguna yang dapat dirakit dalam hitungan menit menjadi beberapa gaya persiapan yang sangat disukai termasuk sunny side-up atau overeasy.

 

OnlyEg adalah salah satu yang pertama dari jenisnya yang mencapai tingkat kemiripan ini dengan telur ayam asli. Alternatif terdekat di pasaran saat ini adalah campuran cair pengganti telur yang terbatas pada telur orak-arik atau omelet.

comparison.png

Apa yang membedakan kita?

Makanan sebagai Obat

Komponen utama dari misi makanan nabati kami adalah pendekatan “Makanan sebagai Obat” kami - di mana kami mengenali dan sepenuhnya memanfaatkan manfaat nutrisi yang ditawarkan oleh

bahan nabati dalam teknologi kami.

 

OnlyEg akan dioptimalkan dengan nilai gizi yang sesuai dengan telur ayam utuh, menawarkan pengganti yang dikemas dengan protein. Ini akan bebas dari kolesterol, hormon dan residu obat. Kami membangun produk kami berdasarkan filosofi penggunaan tanaman untuk membantu konsumen makan makanan pengganti yang bersih, bersumber alami, padat nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan dan kesejahteraan mereka.

OnlyEG © Yolk Shakshuka

shakshuka.png

OnlyEG Shakshuka

OnlyEG Burgers

meesiam.png

OnlyEG di Mee Siam

Makanan untuk orang Asia

Telur memainkan peran utama dalam masakan Asia.  

 

Dorongan untuk menciptakan OnlyEg sebagai dua komponen berbeda yang mirip dengan telur ayam lahir dari visi untuk menciptakan telur nabati yang memenuhi diet Asia, dengan kemampuan untuk mereproduksi berbagai gaya telur yang biasa ditemukan di masakan Asia.  

 

Beberapa cara favorit kami untuk menikmatinya di sini di Singapura adalah sebagai telur encer yang dipasangkan dengan roti panggang untuk sarapan, atau sebagai lalapan yang biasa ditemukan di atas hidangan nasi seperti nasi lemak atau nasi goreng.

 

Pada akhirnya, tujuan kami adalah menggunakan kekuatan ilmu pangan dan inovasi untuk menciptakan produk nabati dengan keserbagunaan yang dapat menarik semua selera—baik itu Asia atau Barat—sambil berkontribusi pada ekosistem makanan yang berkelanjutan.

patties.png

Angka tidak berbohong

Membuat kasus untuk OnlyEg

blob colour 1.png

65%

produksi telur global terjadi di sini di Asia, menjadikan wilayah kami sebagai konsumen telur ayam terbesar di dunia (1)

blob colour 2.png

miliar

2

telur dikonsumsi oleh warga Singapura setiap tahun - di mana 74% di antaranya saat ini diimpor - membuat Singapura rentan terhadap gangguan pasokan makanan (3)

blob colour 4.png

30 SETELAH

30

melihat Singapura menetapkan target untuk menghasilkan 30% dari pasokan makanannya pada tahun 2030, dan rencana Float Foods untuk OnlyEg merupakan bagian integral dalam membantu negara membangun ekosistem pangan berkelanjutan yang dapat berkontribusi terhadap tujuan ini 

blob colour 3.png

53

galon

galon air diperlukan untuk menghasilkan hanya satu telur ayam (4)

blob colour 1.png

250

ribu

telur dibuang di Singapura pada tahun 2020 saja karena kelebihan pasokan yang disebabkan oleh gangguan (2)

blob colour 4.png

70%

penyakit baru pada manusia berasal dari hewan, di mana wabah flu burung dan salmonella diketahui ditularkan melalui hewan (5)

(1) Poultry World (2) Mothership (3) ChannelNewsAsia (4) Quartz (5) WorldBank